Suzuki Satria Fu 150 Memang Keren, Untuk Memboyongnya Nanti Dulu!!!

Hebat juga sepak terjang bebek hyper ini, sesuai bahasan Juragan Rondo, bahwa penjualan tahun 2008 sekitar 6 ribu unit, tahun 2009 sekitar 7 ribu unit dan di tahun ini akan digenjot sampai 24 rebu unit.. Wow….. Setiap tahun penjualannya bukannya menurun namun justru bertambah… Satria FU dari sononya mang sudah keren ditambah sing ada lawan.. Gak ada lawan dikelasnya.. Selain itu upgrade performance juga tidak sulit… pas deh Satria Fu memenangi pertempurannya sendiri…

Namun saya jadi inget beberapa tahun yang lalu saat saya kepincut Satria Fu ini, menurut saya modelnya memang keren, walau bebek tapi ada aura sport dikitlah… Sebalum jadi meminang, saya mencoba-coba Satria Fu kepunyaan temen-temen kerja. Yah… mungkin pengaruh usia saya yang udah tua kali, saya kurang nyaman dengan ergonominya… Walau tidak bungkuk-bungkuk amat posisi mengendarainya tapi lama kelamaan punggung terasa agak tegang… Waduh… Saya jadi berfikir ulang, cocok gak ya dengan saya??? karena pertimbangan saya dalam meminang sebuah sepeda motor bukan karena suka ato tidak suka dan juga bukan karena hoby tapi lebih dari itu seperti fungsinya, kenyamanannya serta modelnya. Sepeda motor terkadang masih menjadi  menjadi alternatif pilihan transportasi lain bagi saya untuk pergi bekerja, pergi ke masjid, pergi ke pasar, pergi beli rokok dan terkadang juga di pakai istri untuk belanja di toko.

Dari hasil test ride itu, saat itu saya akhirnya memutuskan untuk tidak jadi meminang Satria FU 150, alasannya adalah:

  • Usia… usia saya setiap detik bertambah tua dan sampai saat ini saja sudah kepala tiga. Dengan usia yang semakin bertambah tua, tulang-belulang saya terutama punggung dan pinggang tidak se-lentur kalo masih muda.”No Bungkuk-er”… Saya merasa agak capek kalo harus jadi bungkuk-er dalam berkendara. Dalam bekerja sehari-hari saja, minimal 8 jam perhari hanya duduk di kursi saja, praktis beban berat akan diterima oleh tulang pinggul, pinggang serta tulang punggung.. Lah.. kalo saya tambahin untuk jadi bungkuk-er kok rasanya nanti malah jadi berat… ditambah lagi kegiatan oleh raga saya yang harus mengoptimalkan bagian pinggang… walah ntar malah jadipelanggan tetap tukang pijet….😀
  • Fungsi… Selain dipakai untuk bekerja, sepeda motor itu juga saya pakai pergi belanja ke pasar juga terkadang dipakai istri belanja di toko… saya jadi agak kebingungan jika harus membawa barang belanjaan… masak “kating crentel” tas kreseknya… kok  kurang asik jadinya….

Itu beberapa alasan saya sehingga saya tidak jadi meminang Satria Fu… Walaupun keren tapi bagi saya ada pertimbangan lain yang jauh lebih penting daripada hanya sebuah rasa KEREN!!!!

Sekian, artikel ini murni pengalaman saya loh, jadi seandainya anda-anda mau meminang, yo silahkan…..😀

Salam

Joe Trizilo

7 thoughts on “Suzuki Satria Fu 150 Memang Keren, Untuk Memboyongnya Nanti Dulu!!!

  1. wah..sama nih dngan sy,dulu jg naksir berat sama satria fu..tp stlah nyoba pinjem satriany tmen mlh merasa krg pas dngan postur yg gndud n kbiasaan bw berkas2 bnyak n ngantor 9 jam tiap hari kcwli sbtu n minggu
    hmm,cinta tp gbsa memiliki..haha
    akhrny plhn jatuh kpd honda susi..

  2. Abis test ride fu punya temen gua langsung jatuh hati nih,tarikan rpm atasnya naudzubilah nampol gila,nafasnya panjang banget
    Tapi kalo buat beli jujur gua belon sanggup,cz masih sekolah,nggak enak minta yang aneh2 ma ortu,make yang ada dulu deh,bebek warisan bokap ;p

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s